Keluarga GURU

Gambar Mak dan Abah 
Aku dilahirkan pada 9 Julai 1972 di dalam sebuah keluarga yang pada ketika itu agak susah. Mak dan Abah menoreh getah seawal sebelum subuh, selepas selesai menoreh, bekerja pula di ladang kelapa sawit sebagai pemetik buah (kelapa sawit). Selepas zohor, Mak dan Abah akan ke bendang pula untuk bersawah. Begitu pun susah, rasanya rezeki yang Mak dan Abah peroleh penuh dengan keberkatan kerana ia betul2 dari titik peluh dan keringat sendiri.

Mak dan Abah dikurniakan 5 orang cahaya mata, 3 lelaki dan 2 perempuan – satu kombinasi yang pada pandanganku sangat ideal – dan aku adalah cahaya mata yang terakhir (bungsu, atau dalam bahasa ibunda kami, ‘ragil’). Mak mempunyai 3 orang adik beradik dan Mak adalah yang bungsu, manakala Abah mempunyai 6 orang adik beradik dan Abah adalah yang kelima. Aku anak bungsu dan aku juga anak kelima, mudah-mudahan aku mewarisi segala kelembutan, kasih sayang, kesetiaan, ketaatan dan kecekalan Mak; juga disiplin, ketegasan, kepimpinan dan kewibawaan Abah.

AlhamduliLLAH, berkat rezeki Mak Abah membanting tulang tanpa keluh dan kesah, sesal dan gundah, kesemua kami telah mendapat pendidikan formal yang sempurna – pendidikan kebangsaan dan pendidikan agama (sekolah agama negeri Johor). Anak sulung, Kak Ani (Mahani) sekarang menjadi seorang guru dan sudah berumahtangga dengan Abg Ghani (Abdul Ghani) yang juga seorang guru; Anak kedua, Abang Puk (Ahmad Fuad) juga bertugas sebagai seorang guru dan sudah juga berumahtangga – isterinya, Kak Yah (Zanariah) juga seorang guru; Anak ketiga, Abang Am (Hamzah) juga seorang guru dan sudah juga berumahtangga – isterinya, Kak Azah (Nor Azah) juga seorang guru; Anak keempat, Kak Zie (Mazidah) juga seorang guru (Ustazah) dan sudah juga berumahtangga – suaminya Abg Razak (Abd Razak) juga seorang guru (Ustaz); terakhir, anak kelima, itulah aku. Dulu aku juga bertugas sebagai seorang guru (di SMK Gadong, Beaufort, Sabah) sebelum kemudiannya (selepas 3 tahun menjadi guru) aku berhijrah ke UiTM menjadi pensyarah – guru juga-lah tu! Aku juga sudah berumahtangga, dengan isteri tercinta Mizah (Marizah) yang kini juga seorang guru. Maka jadilah kami sekeluarga, “KELUARGA GURU”.

Pernah terfikir di benakku, yang kami semua menjadi guru, antara lain kerana doa dan kerana singkapan sejarah silam yang berkait rapat dengan kerjaya guru. Dengarnya dulu Abah hampir-hampir menjadi guru, tapi dek kerana pada masa itu harga getah sangat tinggi, maka Abah memilih haluan untuk menoreh getah. Aku yakin, bukan kerana Abah nak kaya raya, tapi kerana nak menjamin kesempurnaan hidup keluarga dan anak-anak. Akhirnya Abah tidak menjadi guru, tapi alhamduliLLAH, kesemua anak menantunya adalah guru.

Aku pernah terbaca, entah di mana, tapi aku benar pasti yang aku pernah terbaca di mana-mana, bahawa panggilan itu adalah satu doa. Seingat aku, sewaktu zaman kanak-kanak dulu, Abah selalu dipanggil ‘cikgu’. Aku yakin, itu adalah doa, bukan sekadar satu doa tapi doa yang berulang-ulang, agaknya setiap kali panggilan itu didengar, Abah mengaminkannya (agaknya!), mungkin juga Malaikat mengaminkannya… dengan izin ALLAH, kesemua anak menantunya adalah guru.

 Anak-anak Mak dan Abah

Ya ALLAH, ampunkanlah sekalian dosa kami dan dosa kedua ibu bapa kami, kasihanilah mereka sepertimana mereka mengasihani kami sewaktu kami kecil dahulu, amiin

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: