Isteriku tercinta

Ayang

Pada pertengahan tahun 1994, aku telah menjalani latihan praktikal (mengajar) di sebuah sekolah menengah di daerah Muar (Sekolah X). Aku ditugaskan untuk mengajar Matematik Tambahan dan Matematik Moden tingkatan 4. Jarang sekali seorang guru praktikal diberikan tanggungjawab mengajar subjek teras di tingkatan atas seperti itu, tetapi mengikut tuan pengetua, “… kita tidak ada pilihan lain, guru yang mengajar subjek-subjek itu sedang cuti bersalin, kami mengharap awak dapat membuat yang terbaik untuk menggantikan dia…”. Mulanya berdebar juga, tapi setelah mengamat-amati silabus yang perlu diajar, tidaklah mencabar mana. 

Di Sekolah X pada ketika itu, terdapat hanya satu kelas aliran sains, pelajarnya pula hanya 12 orang sahaja. Seronok aku mengajar kelas itu – kerana saiznya yang kecil – mudah aku mengendalikan kelas tanpa banyak kerenah dan masalah. Apatah lagi kebanyakan mereka memang tidak banyak kerenah yang memeningkan.

Melihat kepada kedudukan sekolah yang terlalu hampir dengan bandar, aku sememangnya tidak selesa dengan sikap dan disiplin sebahagian pelajar. Kekadang aku begitu meluat menyaksikan drama-drama ‘cinta monyet’ yang semacam bergayutan di sana-sini. Ada juga watak-watak yang semacam mencari-cari identiti lalu terkeliru di tengah-tengah himpitan budaya ‘bandar’ yang moden. Tidak semua, tapi sebahagian sahaja pun sudah seperti menyesakkan nafasku dan kekadang terasa begitu mual sekali. Tapi di kelas itu, kelas yang kecil itu, aku berasa selesa sekali. Lapang. Ceria. Gembira.  

Di situlah, di dalam kelas itulah, aku mula mengenali seorang pelajar – remaja perempuan – yang gemar sekali bertudung labuh. Aku yakin dia bukan dari keluarga berada, tapi aku cukup yakin yang hatinya sangat kaya. Di tengah kegilaan remaja memakai jeans, berbaju mahal tetapi singkat, tebal tetapi ketat, ada pula seorang yang begitu sederhana dan bersusila seperti gadis dalam kisah melayu lama-lama. Bagaimana agaknya seekor ikan di tengah lautan yang masin, tidak pula berubah seperti alam habitatnya. Ah, dia memang istimewa! Memang istimewa! 

Selalu di kesempatan yang benar-benar kebetulan, aku memang suka mengamati dia. Kekadang, kesempatan itu aku reka-reka sendiri, tapi kemudiannya akan aku jadikan ia seperti kebetulan pula. Bukan berlakon. Sesungguhnya bukan. Aku tidak boleh – pada bila-bila masa dengan apa jua cara – menzahirkan atau mengisyaratkan rasa senangku dengan dia. Itu soal etika. Aku tidak mahu sekadar menjadi guru. Aku mahu menjadi guru beretika. Biarlah dia belajar dahulu, jangan diganggu masa depannya! Yakinlah dengan qadha dan qadar Tuhan, bahawa kalau jodoh tentu tidak ke mana. 

Ketentuan Tuhan menunjukkan ia sesungguh-sungguhnya benar! Selepas tamat praktikal di sekolah itu, kami langsung tidak berhubungan. Maksudku dalam konteks ‘itu’. Berhubung itu ada, sekali sekala, tapi nada dan butirnya begitu formal – nasihat, leteran, teguran dan sesekali gurauan ‘terbatas’ guru dengan muridnya.

Apabila aku merantau pada tahun berikutnya ke Bumi di Bawah Bayu, hubungan kami langsung terputus. Hinggalah dua tahun berikutnya apabila aku (dan seorang rakan karib) mendapat gangguan ‘alam halus’ dari penduduk tempatan, aku terus nekad untuk berumahtangga selepas peristiwa itu. Aku terus teringatkan dia. Lalu ku tanya Mak dan Abah “Mak, Abah, kalaulah sekarang dah tiba masanya untuk saya berkahwin, adakah Mak dan Abah dah ada pilihan?”. Respon Mak dan Abah memang dah ku duga, “…engkau yang nak kahwin, engkau lah cari sendiri…”. Lalu aku beritahu yang aku dah ada calonnya.  

Lantas aku cari jalan untuk menghubunginya semula, dan matlamatku cuma satu. Berbekalkan matlamat yang satu itu, aku gagahkan diri untuk bertanya kepadanya “…saya nak meminang awak. Kalau setuju, kita mulai perhubungan kita di sini, kalau tidak, kita tamatkan perhubungan kita di sini juga… tak ada cinta-cinta, cinta hanya untuk sebuah rumahtangga… kalau setuju, kita berumahtangga dan kita bercinta…”. Seperti tidak ada diplomasi, tapi itulah yang aku yakini cara sebenarnya – cinta hanya untuk sebuah rumahtangga. Cinta tanpa rumahtangga adalah bukan cinta fitrah, itu cinta kotor, dan bila kotor ia akan mendorong kepada kejijikan dan dosa. 

Berbekalkan restu Mak dan Abah dari kedua belah pihak, kami selamat diijabkabulkan pada pagi 30 Mei 1998. Satu perpisahan yang panjang, diakhiri dengan ikatan manis yang sangat membahagiakan. Namun, seminggu kami bersama, kami berjauhan semula. Aku pulang ke Negeri di Bawah Bayu dan dia kembali ke kampus pengajiannya di Bumi Selat Tebrau. Ah, lautan itu memisahkan kami. Tetapi kisah ‘keajaiban ikan’ di lautan itulah yang sebenarnya menemukan kami. 

Rindu.  Sesungguh-sungguhnya rindu.  

Semoga kami terus bahagia, amin…

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: