Penantian yang Panjang

Muhammad Luqman Hakim

Kami diijabkabulkan pada pagi 30 Mei 1998. Keesokan harinya, kami dua mempelai diraikan di rumah Mak dan Abah. Lama sebelum itu aku dah berpesan kepada Mak dan Abah yang aku tidak suka disambut dengan majlis besar-besaran. Lebih-lebih lagi bersanding, aku memang bencikan persandingan. Aku benar-benar tidak mahu rumahtangga yang aku bina dimulai dengan khurafat dan apa-apa jua bentuk perkara yang sekutu dengannya. Permintaanku pada Mak dan Abah, buat kenduri baca tahlil dan doa selamat sahaja, itu sudah memadai bagiku. 

AlhamduliLLAH, Mak dan Abah memang memahami jiwaku. Malam sebelum aku bertandang untuk diijabkabulkan, kami sekeluarga bersama saudara mara dan orang tua lelaki sekampung berhimpun di rumah Mak dan Abah untuk membaca tahlil dan doa selamat. Dan dua hari kemudian, apabila kami dua mempelai di sambut tiba, kami sekeluarga bersama saudara mara dan orang tua perempuan sekampung berhimpun untuk membaca tahlil, doa selamat, berzanji dan berkhatam al-Quran. Majlis itu benar-benar ringkas. Memang itulah jiwaku. Aku sukakan begitu.

Ada juga jiran-jiran dan saudara mara yang bertanya, “kenapa terlalu ringkas? Tidakkah nanti Hisham berkecil hati kerana terlalu ringkas?…”. Mak dan Abah dengan senyuman menjawab “…dah memang itu kehendak dia…”.  Biarpun ada yang berkata, “…kan kahwin tu cuma sekali… lagipun ia benda besar dalam hidup, kenapa tak disambut besar-besaran?…”. Aku tahu ia cuma sekali, dan aku tahu ia benda besar, sebab itulah aku mahu ia menjadi refleksi sebenar hajat dan cita-cita rumahtanggaku. Aku nak rumahtangga yang serba ringkas, tapi kalau boleh soleh, bahagia dan signifikan.  

Bermula dengan permulaan yang ringkas itulah, kami melayari hidup rumahtangga yang bahagia. Kekadang bergelora juga, tapi itulah fitrahnya lautan – tiada gelora, tiadalah syukurnya kepada ketenangan. Sesekali lidah tergigit, tapi tak pernah pula gigi dan lidah bermusuh atau bertelagah berpanjangan. Ah, biasalah tu, fitrah berumahtangga.  

Ujian yang paling besar kami harungi barangkali ialah penantian untuk seorang cahayamata. Penantian yang bukan kepalang, bukan setahun, bukan juga tiga, bukan juga lima, tetapi enam tahun. Sepanjang tempoh itu, isteriku mengalami keguguran sebanyak tiga kali. Setiap kali keguguran itu berlaku, setiap kali itulah tergambar kekecewaan yang sangat dalam di wajah isteriku. Sakit? Tentu sekali! Aku tidak rasa bagaimana sakitnya, tapi aku tahu ia tentu sakit. Sangat sakit. 

Sakit itu bukannya sehari dua atau sebulan dua, tapi berpanjangan. Malah ia melewati batas rasa yang terjangkau oleh saraf badan. Malah sakit yang paling amat adalah sakit di benak hati dan fikiran. Sakit yang datangnya bukan dari keguguran itu, tapi sakit yang datangnya dari mulut insan jahil. “…dia orang tu bukan apa, sengaja tak mahukan anak lagi, nak enjoy berdua…”, “…wah, syoknya kamu berbulan madu berdua, lama berbulan madu tentu seronok, macam kami ni, bulan madu sekejap je, setahun dah ada pengacau…”. SubhanaLLAH, kami diuji dengan kata-kata begitu. Kami sabar. Sungguh-sungguh kami bersabar. Tapi tidak aku nafikan yang ia betul-betul menyakitkan. Memang sakit! 

Malah ada pula rakan-rakan yang selalu membisikkan untuk aku berkahwin lagi. “Sham, serupo mu ni, mu layok kahwin lagi, perkaro zuriat ni penting…”. Setiap kali nasihat serupa itu aku dengar, aku sambutnya dengan senyuman. Jauh di benak hatiku, aku yakin yang banyak lagi nikmat ALLAH yang belum aku syukuri sesungguh-sungguhnya, apakah adil untuk aku berkahwin lagi semata-mata kerana aku lewat mendapat satu lagi nikmat ALLAH? Aku selalu berbisik dengan isteriku, “…ingat yang, anak tu rezeki Tuhan, kalau Dia nak bagi alhamduliLLAH, kalau tak, rezeki yang lain banyak yang belum kita syukuri sesungguh-sungguhnya… entah-entah kerana syukur kita belum cukup, sebab tu Tuhan belum bagi kita rezeki yang satu ni…”. 

Pada 2hb Mac 2004, lebih kurang jam 4 pagi, isteriku melakukan ‘urine test’ kerana sudah agak lama juga dia ‘tidak datang bulan’. Hasil ujian positif. Aku nampak wajah isteri terlalu gembira. Riang. Ceria. Aku juga tentunya turut gembira. Sangat gembira. Seawal lapan pagi kami bergegas ke klinik untuk pastikan berita gembira itu. AlhamduliLLAH, benar, ia benar. Kami akan menjadi ibu dan ayah. Kali ini kami akan menjaga kandungan sebaik mungkin. Ya ALLAH, makbulkanlah permintaan kami, jadikanlah kami ibu dan ayah, selamatkanlah kandungan isteriku kali ini, lahirkanlah ia menjadi seorang bayi yang sempurna sifat, akal dan hatinya… 

Pagi itu, aku terpaksa tinggalkan isteriku di Sabah dalam suasana yang sangat gembira. Aku ke lapangan terbang untuk ke Shah Alam. Ikutkan hati, mahu sahaja aku batalkan perjalanan itu. Masakan aku mahu pergi dalam saat kegembiraan seperti itu. Tapi aku pergi juga. Isteriku juga yang bersungguh-sungguh mahu aku teruskan perjalanan itu. “Abang mesti pergi Shah Alam… manalah tahu, rezeki anak kita, kita akan berjaya…”. 

Sebenarnya aku ke Shah Alam untuk bertemu dengan Dato’ Seri Naib Canselor (DSVC). Aku mahu merayu kepada DSVC agar segera meluluskan perpindahanku ke Semenanjung. AlhamduliLLAH, barangkali memang betul itu rezeki anak kami, DSVC bersetuju untuk meluluskan perpindahanku ke UiTM Johor. DSVC menulis di dalam surat rayuan ku “Puan Rabiah, Pengarah & Dekan sokong. Tiada Halangan, Sila uruskan”. 

Maka jadilah hari itu, Selasa 2 Mac 2004, hari yang sangat bersejarah dalam hidupku. Hari yang memberi sinar terang untuk dua penantian yang sangat panjang, penantian 6 tahun untuk seorang cahayamata; dan penantian 9 tahun untuk kepulanganku ke kampung kelahiran.

Ya Allah, ampunkanlah setiap kelalaian kami, sesungguhnya acapkali benar kami lalai dari sentiasa mengingati dan mensyukuri nikmatMu. Atas segala limpahan rahmat dan kasih sayangMU, kami memohon nikmatMu berpanjangan sentiasa. Namun, kami mohon perkenanMu, agar tidaklah kami terlalai dengan segala nikmat pemberianMu yang tiada batas hitungannya itu. Amin…

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: